Archive for the ‘Melawat Kealam Neraka’ Category

Babak ke 46 “MENGUNJUNGI NERAKA KECIL MINYAK PANAS DALAM KUALI TAHUN 1978, CIA GWEE JI CAP SHA”   Leave a comment

Babak  46

“MENGUNJUNGI NERAKA KECIL MINYAK PANAS DALAM KUALI TAHUN 1978, CIA GWEE JI CAP SHA”

Chi Hoet : Masih dalam suasana tahun baru, mengadakan kunjungan lagi ke dalam neraka,musim semi mendatangkan hawa yang sejuk tanda permulaan yang baik, Yang Shen siap keliling alam baka.

Yang Shen : Siap, saya dudah duduk, silahkan guru berangkat.

Chi Hoet : Sudah tiba. Yang Shen turun.

Yang Shen :  Saya sudah turun, hari ini kita mengunjungi neraka yang mana?

Chi Hoet “ Ke NERAKA KECIL MINYAK PANAS DALAM KUALI, di depan pejabat dan jendral sudah berbaris menyambut kita.

Yang Shen : Benar dan kelihatannya mereka ramah, selamat berjumpa pejabat dan jendral.

Pejabat : Tak usah sungkan, hari ini kami sangat gembira atas kedatangan kalian, nerak aini termasuk Wilayah Tingkat Ke Tujuh, tugas kalian sungguh capek juga tinggi jasanya.

Chi Hoet : Ah tidak, kalian lebih sibuk, setiap hari berbaur dengan roh dosa, tidak enak  juga kan?

Pejabat:  Itu hanyalah kewajiban kami, mau menyadarkan roh dosa, harus banyak mengeluarkan tenaga. Seperti kalian demi menasihati manusia, untuk mengarang buku semua ini atas nama langit untuk menolong umatnya, silahkan masuk ke dalam.

Yang Shen : Sudah tiba di depan neraka, penjagaan di sini ketat, roh dosa tidak begitu banyak, hanya dikawal masuk dan tidak ada yang keluar lagi, mungkin karena hukumannya makan waktu yang lama dan perlengkapan di dalam neraka initidak begitu bagus, satu baris kuali yang besar seperti kuali yang digunakan untuk memasak babi yang terdapat di kampung-kampung di bawahnya prajurit alam baka sedang memanaskan api, di dalam kuali berisi minyak yang mendidih, para roh dikawal oleh prajurit alam baka menggunakan trisula besi yang lebar mengangkat dan memasukkan roh dosa ke kuali, terdengar suara jeritan lalu tenggelam dalam kuali dan digoreng  dalam sekejab mata badan roh dosa sudah menjadi tengkorak. Tanya jendral, ini hukuman apa dan menghukum roh dosa yang melanggar kesalahan apa?

Pejabat : NERAKA KECIL MINYAK PANAS DALAM KUALI adalah hukuman yang Terberat Tingkat ke Tujuh cara begini kalau dialah dunia buat menghukum setan-setan, jin-jin yang tersesat namun di neraka untuk menghukum roh-roh dosa yang sungguh berat kejahatannya.

Yang Shen : Mereka kebanyakan berbuat dosa apa?

Pejabat :  Setiap perampok di alam dunia, tukang-tukang bunuh atau koruptor yang berat,meracuni orang lain sehingga meninggal, membunuh orang lain, setelah meninggal selain dihukum di tingkat lain, masih harus dihukum di sini juga.

Yang Shen : Selain itu masih adakah roh dosa yang lain dihukum kemari?

Pejabat : Jika menggunakan ilmu guna-guna mencelakakan orang lain di dunia dia akan dihukum kemari, untuk menghilangkan ilmu sesatnya.

Yang Shen : Bolehkah panggilkan beberapa roh dosa yang belum sempat dihukum, agar mereka bisa menceritakan dosa-dosa yang telah dibuat waktu masih hidup dialam dunia?

Pejabat : Boleh. Perintah, Jendral, cepat keluarkan beberapa roh-roh dosa untuk membicarakan dosa-dosa mereka.

Jendral : Siap. Sudah bawa kemari, silahkan Yang Shen tanyakan.

Yang Shen: Saya mau tanya nenek ini, kenapa dihukum di sini?

Roh : Waktu masih hidup di dunia, saya sebagai germo di tempat pelacuran, seumur hidup berdagang atau membeli wanita muda untuk mencari keuntungan,setelah meninggal selain dihukum di Neraka Cabut Usus kini diserahkan kemari lagi. Yiam Wong sungguh kejam, waktu masih hidup saya tahunya hanya mencari uang, tidak percaya adanya dewa atau hantu, sampai meninggal barutahu adanya mereka.

Pejabat : Hati kamu juga kejam, tidak berpikir bahwa kamu juga wanita, kenapa masih dijual belikan? Juga biar mereka dinodai, dimana hati nurani kamu? Badan ini kalau tidak digoreng dalam kuali maka tidak bisa membersihkan kuman-kuman yang terdapat di badan ini.

Yang Shen :  Dan tuan ini, saya melihat kamu masih muda, kenapa juga menerima hukuman yang berat ini, di badan kamu masih terdapat bekas luka tembakan,sedang merintih menahan kesakitan, rambut kamu juga gondrong, juga dandananmu seperti orang  gelandangan, kerja apa waktu masih hidup di alamdunia?

Roh : Saya sungguh menyesal, karena kelakuan saya di waktu hidup, saya bergaul dengan teman-teman brengsek, karena kalah main judi, jadi banyak utang,akhirnya saya pun nekad merampok, tetapi ditangkap oleh yang berwajib.Setelah disidang, saya pun dihukum tembak mati, sekarang masih terasa sakit bekas luka tembakan itu, roh saya selain disidang juga dihukum di tingkat lain,akhirnya diserahkan ke Tingkat Tujuh dan Yiam Wongpun menghukum saya masuk ke neraka ini, karena itu menasihati manusia di dunia jagalah kelakuan,karena hasil rampokan tidak bisa dimakan, sia-sia diajari guru, Cuma-Cuma dibesarkan oleh kedua orang tua, budi pekerti ini, kapan bisa saya membalas kembali pada mereka?

Chi Hoet :  Hukuman Negara pun tidak memandang siapa-siapa, kau mencari penyakit sendiri, akhirnya dihukum mati, menimbang kau masih punya pikiran menyesal, maka berlatihlah kembali menjadi orang baik-baik di kehidupan yang akan datang.

Yang Shen : Dan tuan ini, kamu juga kenapa sampai dihukum kemari juga?

Roh : Hanya karena cemburu dan saya menjadi khilap sehingga membunuh mati duanyawa dan akhirnya sayapun dihukum mati, setelah meninggal selain dihukumdi tingkat lain kini diserahkan kemari, melihat minyak yang panas mendidih dikuali, terasa badanpun menjadi gemetar menyesali perbuatan saya itu, sehingga berbuat dosa besar.Pejabat Sejak jaman dulu sudah ada perkataan : “Bunuh orang harus dibayar nyawa”Kamu sudah menganggap nyawa itu seperti semut, kenapa takut dimasukkan ke dalam kuali minyak mendidih itu? Kalau tidak digoreng badan ini, maka darah yang mengalir dari korban pembunuhan tidak akan kering jadinya.

Yang Shen : Coba kakek ini, sebab apa kamu juga sampai dihukum kemari?

Roh : Waktu masih hidup di dunia, diturunkan ilmu oleh guru saya, sehingga saya pun mampu mengunakan ilmu-ilmu tersebut, jika saya dikasih uang sebagai  imbalan sayapun menggunakan ilmu saya berbuat jahat bikin orang lain menjadi gila, juga mengganggu ketenangan keluarga orang lain, atau memisahkan perjodohan, semua ini saya kerjakan, juga saya pernah menggunakan ilmu sayaini, setelah menginggal Yiam Wong mau menghukum saya, saya pun melawannya menggunakan ilmu saya, tidak tahunya saya diserang ramai-ramai oleh prajurit alam baka, saya kalah dan ditangkap, setelah dihukum digoreng oleh minyak dalam kuali, ilmu saya pun musnahlah sudah hati, mengerti  ilmu tidak dipergunakan buat kebaikan seperti saya ini beginilah akibatnya.

Pejabat : Kamu menganggap dirimu siapa? Menggunakan ilmu menjahati orang adalah manusia setan. Di alam baka paling pantang orang yang mengerti ilmu justru berbuat kejahatan, setelah meninggal tidak akan bisa lolos dari hukuman masuk kuali minyak yang mendidih ini, sebaliknya bagi yang mengerti ilmu itu namun mentaati ajaran gurunya, memanfaatkan ilmu itu untuk menolong orang lain,maka setelah meninggal mungkin diangkat menjadi dewa, camkanlah.

Yang Shen :  Saya mau Tanya pejabat, roh dosa setelah dihukum digoreng menjadi tengkorak, kemudian disiram air kembalikan roh, setelah itu dihukum ulang dan seterusnya, bagaimana perasaan roh itu?

Pejabat : Ya, paling tersiksa hukuman ini, setelah masuk ke dalam kuali digoreng,hilanglah keberadaannya badan ini, tinggal tulang tengkorak, waktu dihukum roh-roh dosa rasanya seperti tenggelam dalam air tidak bisa bernapas, kemudian terasa sakitnya panas itu, lalu akan pingsan tidak sadarkan diri lagi,setiap yang memiliki ilmu setan, yang memiliki ilmu-ilmu sesat, setelah digoreng ilmu-ilmu itu akan musnah semuanya.

Chi Hoet : Karena waktunya terbatas, kami mau bersiap-siap pulang

Yang Shen :  Terima kasih atas bantuannya pejabat dan jendral, kami mau permisi.

Pejabat :  Perintahkan jendral, berbaris antar tamu

Chi Hoet :  Cepat naik ke teratai

Yang Shen :  Saya sudah duduk, silahkan guru berangkat pulang.

Chi Hoet : Wihara Shen Shien telah tiba. Yang Shen turun, roh kembali ke badan.

Advertisements

Melawat Kealam Neraka — DEKRIT KAISAR JADE   Leave a comment

DEKRIT KAISAR JADE

Petunjuk keramat :Kini Dekrit akan turun, diperintahkan kepada Dewa Seng Huang (Dewa Wali kota) danMalaikat keberuntungan untuk menyambutnya masing-masing pada jarak 5 li dan 10 lidari luar pintu masuk Vihara, para petugas dan peserta harap menjaga ketenangan dan ketertiban sambil menunggu kehadiran Nya.Menteri Dalam kerajaan Sorga bermarga Xii turun masuk ke Vihara.

Prolog:”Tuhan amat rindu pada putra-putri roh asalnya. Para Budha dan Para Suci senantiasa menyuarakan Sutra Penyelamatan. Dekrit Kaisar Jade turun pada medio Pwee gwee dan diumumkan di wilayah pemangkuan-Nya, rembulan memancarkan sinar terangnya menyinari alam baka.”Petunjuk keramat “Pada malam hari ini kami menerima Titah membawa dan membacakan Dekrit Kaisar untuk dipermaklumatkan, para malaikat dan umat yang hadir diharap dengan bersimpuh-sembah dan khusyuk mendengarkan.Atas perintah Yang Maha Mulia Paduka Kaisar Jade, Kaisar Langit Maha Keramat dan Tinggi, maka dengan ini dipermaklumkan sebagai berikut:

Ingsun1) menghuni di istana awang-awang, namun hati ingsun tetap memikirkan moralitas umat di dunia, saat ini, melihat dunia yang marak ini tertutup oleh pasir kuning kelam yang berterbangan oleh karena amukan angin, tata kehidupan dengan sesamanya kini telah mengalami kemerosotan secara total yang pria tak loyal dan berlaku bhakti,yang wanita tak menjaga kesucian, kehormatan dan ketenangan, berani menganggap apa yang diajarkan oleh para Budha dan Dewa adalah omong kosong, memandang keberadaan dewa dan roh halus bagaikan sesuatu yang hampa, sehingga pembawaan tingkah Iaku masyarakat menjadi amoral, hukum kebenaran dan keadilan dalam kehidupan manusia sudah terkubur, Ingsun amatlah sedih hati, tak tega duduk berpangkutangan melihat umat-umatKu terperosot  kedalam aIam baka tanpa menolongnya, Ingsun ketahui Vihara Perguruan Roh Suci di pemangkuan Surga Pintu Selatan bernama “Sheng Shian Thang” di Tai Chung dalam pemaparan ajarannya semenjak pembukaan vihara hingga kini, telah menguras banyak energi para umat dan roh suci, dan telah menampakkan hasilnya dalam usaha pelintasan umum, kini juga melalui terbitnya majalah “Aulia dan Saleh” telah melintaskan banyak umat yang sesat batin, usaha perguruannya tampak semakin maju, karya sucinya tampak gemilang, setelah Ingsun pertimbangkan, makan dengan ini Ingsun menurunkan titah untuk menyusun kitab pusaka, dengan judul “Melawat ke Alam Neraka”, menitahkan Budha Hidup Ci Kung membimbing Mediator Utama yang memegang Pena Sakral bernama Yang Sheng untuk melawat ke kesepuluh Astana neraka secara rohaniah, dan membeberkan keadaan alam neraka kepada umat dunia, agar umat bisa mempunyai gambaran tentang tragisnya keadaan arwah berdosa di alam neraka, dan akhirnya menjadi sadar.

Kitab ini bukanlah kitab biasa, mengingat semangat dan ketulusan hati para senior di Vihara Sheng Shian Thang yang cukup tinggi, maka misi mulia ini barulah Ingsun berikan kepadanya, berharap para senior vihara kukuh dalam iman dan keyakinannya, mewakili Langit mewartakan hakekat kebenaran. Disamping itu juga diperintahkan kepada masing-masing pos penjagaan di alam baka, bila menjumpai lawatan dari pelawat vihara Sheng Shian Thang, harap disambut kedatangannya dan dibukakan pintunya, serta membantunya menyusun karya tulis kencana ini, jika ada yang melanggar titah, semuanya akan dihukum keras tanpa ampun. Dimulai dari seterimanya dekrit ini, pada setiap jadwal pertemuan dengan Roh Suci, melakukan perlawatan ke alam neraka secara rutin dalam-rangka menyusun kitab, sampai selesai tersusunnya kitab tersebut.Dharma bhakti para senior vihara atas rasa prihatin Sang Langit, saat jadinya kitab tersebut, tetap akan dikaruniakan pahala-pahalanya sesuai amal jasanya, demikian Iahtitah Ingsun, jangan sampai dilanggar.Atas nama Kaisar, semoga titah beliau tidak diabaikan, bersujudlah dengan mengucapkan terima kasih atas kebesaran hati-Nya.Imlek Tahun Ping Chen, Pwee gwee cap go,(Tahun Masehi 1976).

Master Guru Thai Sang Wu Ci Hun Yuan Ciao Cu Dewa Yuan Shi Thian Cun Turun

Syair:“Bagaikan mimpi saja kehidupan umat dalam melewatkan waktunya;Sia sia mengumpulkan harta benda;Kesenangan hawa nafsu indrawi telah merusak sifat asalnya;Semangatnya pun terkuras hanya untuk mengejar keuntungan dan ketenaran;Terombang-ambing dalam percintaan sulitlah dapat membebaskan dirinya;Tak disadari karmanya semakin dalam, tersiksa dalam kerisauan triloka;Janganlah mensia-siakan kehidupan ini;Rubahlah wajah yang seram menjadi wajah seperti Dewi Kwan Im . “KATA PENGANTAR Menelusuri kembali semenjak sebelum terciptanya langit dan bumi, roh asal masih menyimpan energinya di Alam Bu Kik (Alam Keesaan), begitu bebas Ieluasa tanpa beban batin, dan setelah langit dan bumi tercipta, maka manusia pun terlahir dengan melaluI jati-energi-intinya, mula-mula manusia, berhati baik, maka setelah meninggal langsung kembali ke Asal- jatinya, namun manusia kian hari kian terbenam debu keduniawian, pada pertengahan zaman kuno hati umat langsung berubah, maka penguasa langit lalu menyediakan “neraka” sebagai sarana tempat “bertobat dan pembersihan kembali”. Apa daya akar watak umat telah tercemar dan berubah mutunya, kian terperosot kian parah; hingga belakangan ini, hati manusia semakin bejad tak keruan,maka neraka pun tampak penuh sesak, Giok Tee (Kaisar Giok) tak tega melihat para umat terperosot semua, maka lalu membersitkan sinar welas asihNya, berkenan mengungkapkan misteri pelaksanaan hukuman di neraka, untuk memperingatkan umat didunia, berharap umat tak mengulangi jejaknya, sehingga bisa kembali ke sumber asalnya dan tak menderita dalam tumimbal lahir Iagi.

Kini vihara Sheng Shian Anda di Tai Chung menghayati kehendak Tuhan, selama beberapa tahun ini mengayunkan pena sakral membeberkan Ajaran suci, berjasa benar dalam menasehati para umat lagi pula tujuan pokoknya murni, termasuk yang paling giat dalam mengembanggkan Jalan Suci (Tao), maka mendapat titah dari Giok Tee,mengemban tugas berat menyusun kitab “Melawat ke alam baka”. Memerintahkan Buddha hidup Cikung membimbing roh Yang San Sheng untuk bertandang ke alam neraka, satu persatu penjara neraka dikunjungi untuk diambil kesaksiannya, dan Dewa kecil Yii Shii Thong Ci yang menopang penanya, mentransfer ala faksimili melalui penglihatan mata batinnya, merekam adegan adegan alam baka, secara on the spot menulisnya sehingga tersusun kitab “Melawat ke alam baka”, mengungkap misteri kinerja kuasa neraka, keajaiban kejadian-kejadian yang tak terkirakan sungguh langka sekali dijumpai di dunia.Setelah memakan waktu dua tahun lamanya, barulah kitab ini selesai tersusun, jika umat dunia bisa membaca kitab ini, lalu segera sadar memalingkan hati, menghindari perbuatan yang tercela dan menjalankan-yang bajik, tekun dalam meniti jalan menuju kesorga, apabila setiap orang demikian adanya, nerakapun akan bersih dari penghuninya,semuanya tentu berpulang ke sorga sukhawati!. Di dalam kitab ini memuat kesaksian-kesaksian perkara, sesuai dengan acara hukum di dunia, merupakan sebuah kitab suci pelintasan umat, suci dan sakral tak boleh diganggu gugat, berharap sidang pembaca banyak menyiarkan dan menasehati, mencetak serta mengedarkannya secara luas, makaapa yang dimohon tentu akan bisa terkabul, semoga orang yang menaruh perhatian bisamenghayatinya dengan baik, demikian lah kata pengantar ini.Ttd,Yuan Shi Thian Cun Hadir memberikan Kata Pengantar ini di vihara Sheng Shian di Tai Chung.Imlek Tahun Wu Wu, Si Gwee Cap Sa, (Tahun Masehi 1977).

Wali Ketua Pembina Alam Baka Tee Cong Ong Po Sat Turun

Alkisah, untuk pulang ke surga ada tersedia jalan bagi umat dunia, namun sedikit orang yang melaluinya; sedangkan untuk menuju ke neraka tiada terdapat pintunya namun yang berdatangan malah ber jubel. Umat dunia tak tahan kesepian, tak betah pada suasana yang hening dan tenang, cenderung suka bersandar pada yang berkuasa dan memandang bulu orang, terperosok dalam pusaran arak, seks, harta dan kedudukan; lautan penderitaan ini bagai tiada bertepi, banyak orang yang hanyut tertelan, sehingga kini neraka menjadi penuh sesak, suara ratap tangis menggetarkan langit!.

Kami berkuasa atas sepuluh astana neraka, menyaksikan para terhukum mengaduh dan bertebaran di mana-mana, sungguh tak tega hati!Mahluk yang berada di alam Tri-Loka, bersumber dari Roh Asal yang sama, semuanya karena hasrat nafsu yang belum bisa ditanggalkan semenjak dari awalnya yang kini sudah tak bisa dirunut lagi, sehingga tiada berkesudahan dalam kelahiran dan kematian,menyaksikan betapa menderitanya di jalur tumimbal lahir dan kehidupan para umat yang tersiksa, membuat kami menghela nafas panjang!

Sia sia rasanya hanya mempunyai ikrar untuk mengosongkan neraka, namun sayang tiada suatu hari dimana para mahluk akan habis tuntas terlintaskan! Kaisar Giok Tee sungguh maha welas asih, mencurahkan perhatian atas keberadaan anak-anak Tuhan, oleh karena itu lalu memerintahkan pihak Vihara Sheng Shian Thang di kota Tai Chung untuk menyusun kitab “Melawat ke Alam Neraka”, menugaskan Buddha Ci Kung (Ci Hoet) membimbing roh Saudara Yang San Sheng untuk melakukan lawatan roh ke alam kuasa neraka, dengan mendapat sambutan dan layanan dari pelbagai direktorat (seksi) kuasa neraka sesampai di tempat yangdikunjunginya, melakukan tutur basa basi dan perbincangan dengan Yam Ong (Raja Neraka) dan pejabat neraka; menelusuri hingga tuntas sepanjang perjalanan alam baka,ditranskrip dan disusunnya menjadi kitab catatan perlawatan, yang mana mengandung Hukum Kebenaran yang Mutlak dan pantas untuk dijadikan patokan dalam pendidikan rohani. Tampak jelas sekali hukum pembalasan yang ditimpakan pada orang yang menipu hati nuraninya dan meninggalkan akal sehatnya serta orang yang melakukan pelanggaran hukum dan kejahatan, banyak sekali bukti perkara yang dapat diperiksa didalam kitab nantinya, berharap kepada sidang pembaca, sesudah membaca kitab ini bisa menjadikannya sebagai sebuah peringatan, dengan terhentak hatinya segera sadar, dan melakukan pertaubatan pada malam hari yang hening dan sunyi, serta bertindaklah dengan terang nuraninya, agar kelak di saat ajal menjemput tak terperosok ke alam neraka, dimana disana mendapat hukuman dan diperdaya oleh danyang danyang neraka.

Barang siapa yang menganggap angin lalu nasehat kami, kelak nanti disaat melolongminta tolong tiada yang bisa menolong, janganlah menyalahkan mengapa para Malaikat Dewa dan Buddha bagai tak berperasaan.Kini menjelang diterbitkannya kitab “Melawat ke Alam Neraka”, kami memerlukan hadir di Vihara ini, sekedar memberi beberapa pesan kata, semoga begitu kitab ini diluncurkan, para mahluk dapat terlintaskan secara tuntas, semoga penghuni neraka dapat lebih cepatdikosongkan, agar alam dunia menjadi taman firdaus yang berbahagia. Itulah yang Kami harapkan.

Demikianlah prakata dari Tee Cong Ong Poo Sat Turun dan hadir membawakan tulisan melalui kontak medium pada Vihara Sheng Shien Thang.Imlek Tahun Wu Wu, Si Gwee Cap Sa, (Tahun Masehi 1977).

Roh Suci Dewa kecil Yii Sii Thong Ce Naik ke Panggung Inspeksi

Prolog :”Kitab ajaib turun dari langit untuk dipergunakan sebagai kompas (pegangan arah),Keadaan mengerikan di alam kuasa neraka tidaklah omong kosong,Jika mau berpaling sebenarnya tiada jalan yang menuju ke neraka,Pertobatan yang dilakukan seseorang sering kali melahirkan sosok baru yang laindaripada yang lain.”

PRAKATA

Umat di dunia cenderung mementingkan untuk menikmati benda yang berwujud,mengabaikan pendidikan dan pembinaan rohani, karena etika moral diabaikan, maka tindak kejahatan seperti. perampokan, pembunuhan dan pemerkosaan akhirnyamerajalela.Untuk mencegah malapetaka yang tiada hentinya, sangat perlu sekali mulai menanganinya dari pendidikan moral, menjelaskan bahwasanya pembalasan hokum karma itu memang nyata adanya, dan bukanlah omong kosong bahwasanya Roh manusia takkan binasa, mujur atau celaka sebenar nya tiada berpintu, hanya saja karena berbuat baik atau jahat.

Jika semasa hidup seseorang melakukan dosa, sesudah meninggal tentuakan membuat susah rohnya, sehingga terperosot ke dalam Jalur Buruk (xx), menerima gojlokan tumimbal lahir, itulah asal muasal terciptanya neraka.Roh kami bersih dan murni, maka dapat menjelajah dengan senang dan leluasa di berbagai bentuk alam dalam Tri Loka, kini Vihara Sheng Shian di kota Tai Chung,Taiwan, menerima titah Kaisar Giok Tee (Penguasa Langit) untuk menyusun kitab”Melawat ke Alam Neraka”, dan kebetulan kami yang ditunjuk melakukan tugas sebagai “Transfer ala faksimili melalui kemampuan penglihatan alam halus”, kami pun tak  berani menolaknya, setiap kali bila telah dijadwalkan untuk mengadakan acara pertemuan dengan roh suci melalui kontak medium di malam hari yang sunyi, Buddha Ci Kung turun dan hadir membimbing sukma sdr. Yang Shan Sheng bertanndang mengunjungi berbagai penjara neraka di alam baka, sewaktu mengadakan dialog dengan para arwah berdosa berkenaan dengan perkaranya, kami pun segera menangkap suara dan gambarnya melalui kemampuan penglihatan dan pendengaran alam halus, segera mentransfernya ala faksimili, kami merasuk ke dalam raga Yang Shan Sheng; menggunakan tangannya memegang pena sakral, melakukan penulisan di atas pasir di tempat ruang upacara,menyiarkan dialog yang terjadi di alam baka,lalu disalin diatas kertas sehingga-menjadi sebuah naskah dan tersusunlah kitab ini, untuk memberi peringatan dan nasehat kepada umat di dunia.

Keajaiban yang terkandung di dalamnya, disaksikan dari dekat oleh para pejimsim (xx)yang mengikuti jalannya acara, mereka tiada yang tak berdecak kagum melihatnya, dan yakin benar terhadap keberadaan roh Suci, namun bagi yang tak menyaksikan adegan seperti itu bagaimana bisa yakin tanpa keraguan? Atas pertanyaan itu, kami berharap dengan sangat kepada para umat untuk menyadari bahwasanya keberadaan surga dan neraka sesungguhnya dibangun dari dalam “dasar batin”, jika menipu hati nuraninya sendiri, bisakah Anda dengan “hati tenang” tinggal di “surga”? orang yang “menyalahi hati nurani”nya sendiri tatkala menemukan terang nuraninya, tiada yang tak merasa tersiksa batinnya, saat itu sesungguhnya sudah menampakkan pemandangan neraka,namun keberadaan neraka sebenarnya merupakan “tempat penahanan” bagi orang berdosa, pada umat tak dibenarkan terlena, atau menganggapnya sebagai kampong halamannya sendiri, manusia dilahirkan dari asalnya di surga, (taman firdaus) (xx),Surgalah tempat tinggal asal mula kita, berharap dengan sangat, janganlah lagi berkelana dalam tumimbal lahir yang tak berkesudahan.

Kini meminjam kesempatan menjelang kitab “Melawat ke alam neraka” akan diluncurkan untuk menasehati umat, kami sekedar memberi kan pesan kata melalui sarana penulisan pena sakral ini, apa yang kami Iihat melalui penglihatan alam halus sepanjang setahun lebih yang lalu, pemandangan dan adegan di alam neraka tampak mengerikan sekali dantak tega rasa nya untuk dipandang, berharap kepada sidang pembaca yang telah selesai membaca kitab ini, mulai kini dan seterusnya, dalam melakukan sesuatu, senantiasa bisa bersih tanpa ternoda, tidak lagi menebar benih ke neraka, jika bisa demikian, berarti tak sia-sialah susah payah kami.

Demikianlah prakata (Roh suci) Dewa kecil Yii Sii Thong Cedari Istana Yii Sii.ImlekTahun Wu Wu, si Gwee Cap Sa, (Tahun Masehi 1977).

Ketua Sekretaris pada Istana Kencana Kaisar Langit Bermarga Luo Turun dan Hadir

1. Kitab ini disusun atas Titah Kaisar Penguasa Langit, meskipun kata-katanya sederhana,namun tersirat hakekat kebenaran, sungguh merupakan kitab pusaka bagi para Pembina diri dan pendalaman Jalan KeTuhanan.

2. Jika di dalam kitab terdapat tulisan yang salah, adalah merupakan kesalahan dalam penyalinan, diharap tidak menilai lain.

3. Kitab ini merupakan hasil jerih payah kerja sama antara malaikat dan umat, memakan waktu selama dua tahun barulah karya besar ini tersusun, seluruh isi kitab telah dengan jelas membuka tabir rahasia keadaan alam kuasa neraka, pasal-pasal hukum neraka yang dikenakan dalam penghukuman cukup jelas dan tegas, pantas digunakan sebagai Ionceng peringatan dalam usaha penyelamatan umat, sungguh merupakan karya tulis yang amat langka dalam sepanjang masa ini, berharap para umat seluruh jagad membacanya!Menghargainya! Menghayatinya! Serta membina dirinya!

4. Kitab ini tersusun berkat kerja sama dan melibatkan para pemeran dari tiga alam yaitu Alam Surga, Alam Manusia, dan Alam Neraka, masing masing mendapat pahalanya,maka setiap amal cetak satu buku akan memperoleh respon di tiga alam.5. Maklumat dari Istana Kencana: Barang siapa yang amal cetak kitab ini, untuk dibagikan dan diedarkan dengan tujuan melintaskan orang, tak terkecuali apakah amal cetak secara sendirian atau secara andil, atau sebagai sponsor pencari danatur, atau yang mengabarkan dan membeberkan ajaran sesuai isi kitab, serta yang membantu mengedarkan kitab ini, semuanya diperkenankan untuk diberikan keringanan atas dosa-dosa masa Ialunya; bilamana amal jasanya telah cukup terkumpul, maka akan disesuaikan dengan amal jasanya untuk diperkenankan naik menjelajah dengan leluasa ke alam suci.

6. Barang siapa yang memohon panjang umur, mohon peningkatan karir, mohon kesembuhan dari lilitan penyakit, mohon penghapusan hutang karma, ingin memupuk amal jasa, ingin menebus kesalahan dan dosa, ingin mengangkat arwah leluhur, mohon berkah di akherat, dengan berujar amal cetak kitab ini, semoga dapat terkabul. Barangsiapa yang amal cetak dengan disertai permohonan (ujar), diharuskan melapor dengan cara bersembahyang menggunakan hio di hadapan altar dewa dapur (Ciao Kun Kong)atau di kelenteng, di vihara atau menghadap keatas langit, agar selanjutnya dilaporkan kembali oleh para dewa dan malaikat, semoga akan terjawab, amal jasanya takkan disia-siakan.

7. Dimana kitab ini diletakkan, akan mendapat penjagaan dan pengaman oleh para dewa dan roh suci dari berbagai penjuru, sesudah membaca harap ditempatkan di tempat yang bersih, tak boleh dinodai atau dilecehkan, barang siapa yang memfitnah dan melecehkan kitab ini, atau menghalangi peredarannya, akan terperosok masuk ke neraka untuk selamanya, dan takkan diampuni dosanya, berharap semua umat bisa kembali berada di jalur kebaikan, bertindaklah dengan berpikir tiga kali terlebih dulu.Imlek Tahun Wu Wu, Si Gwee Cap Sa, (Tahun Masehi 1977).

Kata Pengantar

Melawat ke Alam NerakaPuji syukur ke hadirat Tuhan YME, Atas terselesaikannya terjemahan kitab “

Ti Yi You Ci

” kedalam bahasa Indonesia yang artinya “

Melawat ke Alam Neraka

”, dan telah diterbitkan dalam bentuk sebuah kitab untuk kami persembahkan kepada pembaca.Anda mungkin akan bertanya-tanya dalam hati dengan diterbitkannya kitab ini, apa sih sebernarnya yang menjadi dasar keinginan kami untuk menterjemahkan dan menerbitkan kitab ini.Maklum, membahas kehidupan Akhirat di Alam Neraka di zaman ultra modern ini, bagi orang yang tak percaya, tampaknya nonsense sama sekali, kami kira, justru karena tipisnya keyakinanakan adanya pembalasan di Akhirat yang dialami sementara orang dewasa ini, dan yang lebih menitik-beratkan kehidupan materialistik dan lahiriah, dengan sadar atau tak sadarkan diri, tak sedikit orang yang akhirnya terseret ke lembah dosa, yang pada akhirnya telah mencoreng predikatyang disandangnya sebagai mahluk termulia ciptaan Tuhan menurut citra-Nya.

Seyogianya kita tak menutup mata akan apa yang menggejala atas kondisi akhlak umat manusia dizaman ultra modern ini, celakanya, pencerahan (peradaban) kehidupan materi justru lebih banyak sisi negatifnya dari pada sisi positifnya, entah sadar atau tidak, orang-orang sepertinya tengah berpacu dan berlomba untuk meningkatkan kwalitas hidup material-Iahiriahnya, mereka seakan takut ketinggalan, takut ditertawai, takut dipandang rendah dan lain sebagainya, maka tak ayal lagi lalu menghalalkan segala cara dalam bertindak. Bisa kita jumpai melalui berbagai media cetak atau elektronik, mata kita, telinga kita, rasanya sudah menjadi kebal untuk menatap dan mendengarkan berita-berita tindak kriminal atau amoral, berita-berita tentang kasus pembunuhan, peerampokan, penipuan, penggelapan,perzinaan, perkosaan, perseIingkuhan, perceraian, premanisme serta membudayanya praktik korupsi, kolusi dan nepotisme rasanya sudah menjadi biasa dan merupakan suguhan berita setiap hari dalam kehidupan sehari-hari kita, belakangan inimalah ada sementara orang yang ditengarai dari kalangan elit yang dengan antusiasnya membahasnya melalui sebuah seminar tentang “Kewajaran dan kelayakan dalam kehidupan berpoligami”, ada pula yang mengadakan seminar dengan tema: “Indah dan pesonanya dalam berselingkuh” dan lain sebagainya, tayangan sinetron dan juga lagu-Iagu yang berlirik cengeng bahkan terkesan porno, sudah menjadi trend masa kini. Terus terang, kami bukannya mau sok suci,atau berlagak sok moralis, tetapi akan dikemanakankah sebenarnya tujuan hidup Insani yang nota bene adalah Mahluk termulia ciptaan Tuhan menurut citraNya itu?Kitab yang lumayan tebal ini [363 hal], mungkin saja tiada seberapa nilainya, oleh karena itu jika bisa dibaca dan dihayati, apa salahnya dibacanya! Tetapi jika rasanya tiada dapat dibaca, alangkah baiknya dioperkan dan gantian diberikan kepada teman atau famili kalian untuk dibaca.

Ada semacam kitab, hanya berguna bagi orang yang percaya saja, bagi orang yang tak percaya,layaknya seonggok sampah kertas yang tak berguna. Seperti misalnya mitos tentang Gadis Perawan yang melahirkan Putranya dalam kitab Injil; berbagai cerita dangeng dalam kitab Buddha Dhrma; dan juga tentang cerita bagaimana seorang yang buta huruf dapat mengarang sebuah kitab di dalam kitab Alqur’an, dan lain sebagainya., kesemuanya itu memang tak dapat dikritisi dan dipahami menurut logika sekularisme dan orang awam pada umumnya. Sama halnya dengan Kitabini, juga demikian adanya.Kami berucap terima kasih kepada Anda, yang bahwasanya dalam berbagai kesibukan dapat meluangkan waktu yang sangat berharga untuk membaca kitab ini, mungkin saja ketika Anda membaca akan timbul banyak berbagai keraguan, kecurigaan dan pertanyaan, jika itu yang terjadi,maka Anda tak perlu meneruskan lagi membacanya, karena tentunya Anda tak perlu menambah susah bagi dirinya sendiri, apalagi bagaimana pun keraguan yang timbul dalam benak hati Anda,selamanya tiada akan memmperoleh jawaban, bahkan penterjemah sendiri juga hanya bisa mengakui kenyataan ini, tetapi juga tak mengerti mengapa bisa demikian terjadinya.Bisakah sebuah hikmah tentang Hakikat Kebenaran membawakan rasa kebahagiaan bagi Anda, bisakah membantu Anda melintasi berbagai rintangan dan kesulitan yang bertubi-tubi, bisakah merubah nasib Anda yang mungkin saja penuh aib, musibah dan kemalangan, itulah yang terpennting kiranya. Sebagai misal dalam mengkonsumsi obat, hal yang terpenting tentunya adalah: bisakah menyembuhkan penyakit Anda, dan tentunya takkan menghiraukan apakah pabrik farmasi itu layak atau tak layak.

Sama halnya dengan sebuah Kitab ini, bisakah berguna bagi Anda, adalah jauh lebih penting daripada menyelidiki nara sumbernya dan keaslian isi dan materinya.Di Dunia ini, memang sarat dengan orang-orang yang suka berpolemik, suka berkomentar ini dan itu, oleh karena itu, kitab ini juga tentunya takkan terkecualikan menimbulkan berbagai pergunjingan dan kontradiksi, tetapi ibaratnya sebuah pepatah: Emas yang tulen takkan takut diuji dengan api yang panas sekalipun. Dengan segala kerendahan hati, kami bersedia menerima kritikan yang keras dari berbagai kaJangan, dengan senang hati kami memohon petunjuk Anda.

Terima kasih kepada Anda. Semoga sebuah kitab ini, benar-benar dapat membawakan prospek kehidupan yang cerah bagi Anda, sebuah kehidupan Insani yang bahagia yang baru total.

Dengan terbitnya kitab ini, kami tak lupa mengucapkan banyak terima kasih kepada teman-ternan seperguruan yang telah ikut melibat kan diri disela-sela kesibukannya ikut dalam usaha menterjemahkan ke dalam bahasa Indanesia, khususnya dalam: hal mengoreksi, dan juga tak lupa pula kami mengucapkan terima kepada para teman seperguruan lainnya yang tak dapat kami sebutkan satu persatu yang selama ini telah banyak memberikan dorongan semangat sehingga kitab ini berhasil diterjemahkan dan diterbitkan, kami tak dapat membalas budi kebaikan mereka,semoga amal jasanya mendapat pahala yang berlimpah ruah dari — Tuhan YME.

Proses penterjemahan dan pengoreksian ternyata makan waktu cukup lama, penterjemahannya sendiri memakan waktu kurang lebih empat bulan, namun pengoreksiannya ternyata memakan waktu sekitar satu tahun lamanya, maklum melibatkan banyak orang dan mengalami koreksi yang berulang-ulang, — khususnya dalam penggunaan istilah bahasa Indanesia, dan segi tata bahasanya— disamping harus mencari waktu yang luang bagi masing-masing teman yang ikut membantu mengoreksi, sehingga terkesan bertele-tele, namun karena sama-sama terdorong oleh rasa keberhati-hatian dan keseriusan dalam usaha menterjemahan, maklum dalam hal ini kami masih banyak keterbatasan dan minim pengalaman, maka kesan bertele-tele itupun tak begitu kami rasakan, yang bisa merasakan mungkin adalah teman-teman seperguruan yang sudah tahu rencana penerbitan kitab ini namun rasanya kok tak kunjung terselesaikan, kepada teman-teman tersebutkami mohon maaf.

Sekalipun telah mengalami pengoreksian yang berulang-ulang dan melibatkan beberapa orang,serta disertai rasa keberhati-hatian dan keseriusan dalam menterjemahkan Kitab ini, namun ibaratnya ‘tak ada gading yang tak retak’, didalamnya tentu masih terdapat berbagai kekurangan dan kesalahan yang belum kami duga, untuk itulah, segala saran dan kritik kami harapkan dengan tulus hati kepada para Pembaca sekalian.

Saran dan kritik Anda dapat dialamatkan ke:Sekretariat Yayasan Dharma AbadiJI. Sri Rejeki Dalam Raya No.-Telp.Semarang. Peran serta Anda kami nantikan, terima kasih.Semarang, Oktober 2005Team Penterjemah Ci Hua ThangYayasan Dharma Abadi Semarang:::fri, 26 feb 2010, 09:27Diposkan oleh Sunari Wirohardjo

Posted April 4, 2012 by chandra2002id in Melawat Kealam Neraka

Tagged with

Babak ke 55 MELAWAT KE ASTANA NERAKA YANG KE SEPULUH BERTEMU DENGAN RAJA ZHUAN LUN BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, GO GWEE JWEE KAU 2535   Leave a comment

Babak 55

MELAWAT KE ASTANA NERAKA YANG KE SEPULUH BERTEMU DENGAN RAJA ZHUAN LUN BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, GO GWEE JWEE KAU 2535

 

Prolog:”Kesepuluh Astana Yam Ong jarang sekali memberi pengampunan,Siapa saja yang ugal-ugalan hingga tiba di sini pasti akan kehilangan nyalinya,Rasanya sia-sia saja membuat bahagia anak-cucu dengan meningggalkan harta kekayaan yang berlimpah ruah,Tak urung yang terdengar di alam baka hanyalah suara jerit kesakitan dan derita. “

Ci Hoet : Perlawatan ke alam baka kini sudah sampai ke Astana sepuluh, kitab “Melawat ke Alam Neraka” sudah mendekati babak akhir, namun “suara babak akhir” ini sungguh tragis sekali, yaitu suara putaran roda tumimbal lahir, para makhluk diputar hingga terasa pusing tak kepalang, rasanya langit dan bumi pun menjadi gelap gulita, terbengong- bengong tak dapat mengenal arah angin, oleh sebab itu begitu terlahirkan di dunia, umat menjadi lupa sarna sekali akan pengalamannya pada masa kehidupan yang lampau. Maka bagi seseorang yang membina diri di jalan Tao (keTuhanan) haruslah sering-sering bertanya pada diri sendiri: “Siapakah aku ini?”, jika sampai mengerti “Siapakah Kau?”maka dapat dikatakan orang yang telah mendapatkan Tao (hakekat kebenaran)! Hari ini siap melawat ke alam baka, Yang Sheng, naiklah ke atas teratai.

Yang Sheng : “Nanti dulu, Guru, saya mohon tanya, ada orang bertanya padaku, jika mau amal cetak kitab “Melawat ke Alam Neraka” dengan disertai suatu doa permohonan dan harus mengutarakan doanya di hadapan altar sembahyangan “Ciao Kun” [xx] (Dewa dapur}, padahal dapur dapur di masa kini kebanyakan sudah menggunakan kompor gas,sudah tak lagi menggunakan tungku yang terbuat dari bata dan adonan semen, apakah keberadaan Dewa “Ciao Kun” masih tetap ada?

Ci Hoet : Meskipun dahulu bangunan rumah terbuat dari tanah dan kayu, dan kini telah mengalami kemajuan tehnologi dengan menggunakan konstruksi beton bertulang mampu mendirikan gedung bertingkat, di dalamnya tetap juga manusia yang menghuninya!Bagaimma mungkin karena perubahan prasarana dapur dengan menggunakan kompor gas lalu Dewa Ciao Kun menghilang! Sesungguhnya dengan semakin baik prasarananya,dibandingkan zaman dahulu yang menggunakan kayu bakar sebagai bahan bakar yang sarat dengan kepulan asap memenuhi ruang dapur, tentunya para roh suci akan lebih senang hadir kerumah! Kebutuhan makan dan minum umat di dunia tiada yang tanpa melalui pemrosesan di dapur. Untuk kelangsungan hiduppnya, makan dan minum merupakan kebutuhan dasar manusia, kebutuhan itu tak boleh ditiadakan walau hanya sehari pun, sering pula kita mendengar sebuah ungkapan: “Dimana terlihat adanya asap disitu pasti ada manusianya” maka padat tidaknya jumlah penduuduk di suatu tempat sering menggunakan istilah: “Kepadatan asap dari penduduk”. Gelar suci Dewa Ciao Kundi sebut: “Se Ming Cen Ciin”[xx], artinya berkuasa atas kehidupan manusia dan pemberkatannya dalam hal makan-makanan, yang untuk memmproses masakan itu apakah kompor gas atau tungku tak jadi soal, tak dibedakan, toh masaknya .. sama juga menggunakan api, maka Dewa Ciao Kun (Dewa Dapur) juga disebut dewa api, yakni”Huo De Xing Ciin” [xx]. Dalam hal lampu altar, dahulu mengguunakan “Iampu minyak”, kini menggunakan “Iampu listrik”, tentu tak karena masalah ini lalu para Roh Suci tak mau hadir di vihara, klenteng dan tempat beribadah lainnya! Tak peduli bagaimanapun majunya ilmu pengetahuan, sampai bisa membangun gedung pencakar langit, roh manusia takkan pernah binasa, Sin Beng (malaikat) tetap berada di samping kanan kirimu, dan Dewa Ciao Kun pun tetap berada di depan dapur.

YangSheng : Oh, ternyata begitu, meskipun prasarana dapur serba modern, tetap juga menggunakan bahan pokok berupa beras, minyak goreng, garam, cuka dan lain sebagainya Saya sudah duduk dengan baik di atas teratal: silahkan Guru berangkat pulang

Ci Hoet : Sudah tiba, turunlah.

Babak ke 54 MELAWAT KE NERAKA BESAR APHI BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN T1NG SHE, 51 GWEE J1 CAP LAK 2535   Leave a comment

Babak 54

MELAWAT KE NERAKA BESAR APHI BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN  T1NG SHE, 51 GWEE J1 CAP LAK 2535

Prolog:“Disaat acara kebaktian doa malam hari, terdengar suara mendaras Surat Sutra (Liam Keng) dari Perguruan Roh Suci,Menggugah dan menyadarkan umat untuk meninggalkan nama dan prestise,Bangunan gedung nan serba tinggi dibangun secara beruntun, Tak urung setelah seratus tahun kemudian tetap harus pergi dan berpindah ke benteng gundukan tanah.”

Ci Hoet : Kini di depan Vihara Sheng Shian dibangun gedung nan tinggi, bernasib baiklah orang pada zaman modern ini, semua bisa tinggal di tengah “awang-awang, tetapi kenyamanan hati tentu lebih utama ketimbang kenyamanan tempat tinggal, jika hatinya tak bisa tenang nyaman, walau tinggal di gedung bertingkat nan tinggi sekalipun takkan bisa digolongkan orang yang bernasib baik! Yang terpenting bagi manusia adalah kenyamanan hati, kalau tidak, meski tinggal di dalam istana, tetap akan terasa gelisah,duduk terasa tak enak, berdiri pun terasa tak enak, bagaimana bisa merasa bahagia?

Yang Sheng : Benar sekali apa yang Guru tuturkan!

Ci Hoet : Cepat naik ke atas teratai, siap melawat ke alam baka.

Yang Sheng : Saya sudah duduk dengan baik, silahkan Guru berangkat. .

Ci Hoet : Sudah tiba, Yang Sheng, turunlah.

Yang Sheng : Saya sudah turun, hari ini datang kemari, tempat apakah ini?

Ci Hoet : Hari ini kita melawat ke “Neraka besar Aphi”[xx]!

Yang Sheng : “Neraka Aphi” sungguh menakutkan, saya pikir lebih baik; ke tempat lain saja!

Ci Hoet : Kau tak perlu takut, saya ada disini, tiada yang perlu ditakuJtkan, jika hatimu terasa tak enak, baiklah, saya berikan kau sebutir pil “Penenang hati”[xx], cepat ditelan,dan ikuti saya melaju.

YangSheng : Terima kasih atas pemberian Pil Dewa, setelah ditelan, hati terasa tenang dan nyaman kembali. Di depan sudah ada Pejabat yang menyambut kedatangan kita.

Pejabat : Selamat datang kepada Buddha hidup Ci Kung dan Yang San Sheng yang datang kemari untuk memberi petunjuk, Neraka kami bernama “Neraka Aphi”, berada di bawah kekuasaan Astana ke sembi Ian, silahkan kalian berdua meninjau.

YangSheng : Terima kasih atas ketulusan hati Pejabat, lingkupan “Neraka Aphi”mengapa begitu luas?

Pejabat : “Neraka Aphi” ini bagaikan hidung manusia, dikatakan besar sebenarnya juga tidak besar, tetapi bisa menembus keseluruh badan, lagi pula merupakan jalur pernapasan yang sangat penting, maka roh dosa yang dipenjara di “Neraka Aphi” adalah roh yang dosanya amat besar dan banyak.

Yang Sheng : Di depan ada sebuah rongga besar, saya tak berani menengok ke dalam, didalam tampak gelap gulita, hanya terdengar suara rintihan dan suara air panas yang mendidih, apakah para roh dosa terendam semua di dalamnya?

Pejabat : Yang berada di dalam rongga itu adalah roh-roh dosa, neraka ini ada 18 lapis, didalamnya tertancap banyak pisau, lagi pula penuh dengan cairan larva bumi yang panas,roh dosa yang digiring oleh perwira, ditusuk dengan tombak lalu dimasukkan ke dalam rongga dan tertarik oleh gaya tarik magnet bumi, dan hanya terdengar satu kali suara jeritan, terputus sejenak, kemudian terdengar jeritan-jeritan lagi. Keadaan di dalam penjara ini sangat gelap, telapak tangan sendiri pun tak bisa dilihat, yang mendapat siksa hukum di dalam sungguh menderita, siksaan ini tergolong siksaan paling keras!

Yang Sheng : Saya sering mendengar orang berkata, umat di dunia paling “takut kalau setelah meninggal rohnya masuk ke “Neraka Aphi” apakah sebabnya?

Pejabat : Orang yang masuk ke neraka Aphi, kebanyakan rohnya tak bisa terangkat untuk dilahirkan kembali, seperti pengadilan di alam dunia, dimana pengadilan telah memutuskan hukuman penjara seumur hidup!

Yang Sheng : Bolehkah membawa keluar beberapa roh dosa untuk dimintai kesaksian?

Pejabat : Vihara Anda menerima Titah dalam menyusun kitab “Melawat ke Alam Baka”,oleh karena itu Yam Ong mengizinkan membawa keluar beberapa roh dosa untuk memberikan kesaksian perkara agar bisa dipakai sebagai rujukan/bahan referensi, kalau bukan karena itu, biasanya roh dosa yang masuk ke “Neraka Aphi” tak boleh dikeluarkan,saya akan gunakan aji pusaka, Coba kau Iihat aji pusaka ini, begitu disorotkan ke dalam penjara, maka tampak terang benderang. Seluruh peralatan mesin penyiksa berhenti bergerak.

Perwira, cepat angkat keluar beberapa roh dosa ke atas!

Perwira : Siap! sudah digiring keluar.

Yang Sheng : Di sekujur badan tampak luka-Iuka, juga penuh berlumurkan lumpur dan bercak darah, kedua bola mata tampak menonjol keluar, sudah tak rupa manusia lagi,sungguh kasihan!

Ci Hoet : Akan saya gunakan sedikit ilmu kesaktian, agar kesadarannya pulih kembali,serta mengurangi rasa sakit di badannya, agar bisa memberi keterangan perkara.

Yang Sheng : Ilmu kesaktian Guru sungguh luar biasa, sekarang mereka telah berubah menjadi tujuh puluh persen berupa orang dan tiga puluh persen berupa hantu, dan sudah bisa berbicara.

Pejabat : Disini telah hadir dua tokoh guru besar, cepat ceritakan sendiri perbuatan jahat kalian semasa hidup, agar bisa memberi pelajaran bagi umat di dunia.

Roh Dosa1 : Semasa hidup saya durhaka terhadap orang tua, setiap hari, hanya luntang-Iantung keluyuran. Bila saya menjulurkan tangan minta uang tapi tak diberi, saya langsung mencaci-maki kedua orang tua, ada kalanya sampai saya pukuli dan tendangi.Sernasa hidup tak pernah berbhakti, setelah meninggal saya menerima banyak hokum siksa di berbagai Astana, lalu diputus lagi masuk ke “Neraka Aphi”, roh saya tak terangkatkan selamanya, mohon kepada kedua Guru besar, mintakan pengampunan untuk saya, asalkan bisa keluar dari “Neraka Aphi”, walaupun ditumimbal lahirkan menjadi sapi atau anjing pun saya rela, di sini sungguh menderita sekali.

Ci Hoet : Diantara segala bentuk kebajikan, laku baktilah yang paling utama. Semasa hidup tak tahu membalas budi orang tua, menafkahi, menjaga dan melayani malah memukuli dan menendangi, sungguh durhaka sekali, hukum neraka bagi orang yang tak  berbaktl, digolongkan dalam dosa yang tak terampunkan, maka saya tak bisa berbuat apa-apa!

Pejabat : Ada kalanya umat di dunia yang karena masalah kepentingan pribadi atau nafsu egonya dalam perkara perkawinan atau harta kekayaan sampai berani melawan orangtuanya, tak lagi berbakti kepada orang tua, jika tak cepat-cepat bertobat maka kelak “Neraka Aphi” akan menjadi bagiannya. Kini roh yang kedua, cepat berikan kesaksian.

Roh dosa2 : Semasa hidup saya suka main cabul, telah beberapa kali memperkosa wanita dari keluarga baik-baik, pernah juga menggoda janda, menipunya lalu menggaetnya, dan melakukan hubungan gelap dengan anak angkat perempuan saya sendiri. Boleh dikata saya telah puas menikmati kesenangan nafsu birahi, siapa tahu, setelah meninggal malah menerima bermacam-macam siksa hukuman dan yang terakhir diputus masuk ke dalam”Neraka Aphi”, selamanya tak memperoleh kesempatan untuk terangkat dalam perputaran tumimbal-Iahir. Guru, tolonglah saya, jika bisa keluar dari derita ini, saya rela menjadi anjing atau kuda piaraanmu!

Ci Hoet: Saya tak membutuhkan anjing atau kuda, semasa hidup tak menuruti jalan yang benar, berzinah merupakan biang kejaahatan yang paling utama, bertobatlah di dalam”Neraka Aphi”!

Pejabat: Roh yang ketiga, cepat ceritakan perbuatan dosamu semasa hidup!

Roh Dosa3 : Semasa hidup saya memalsu produk obat-obatan impor, arak impor, vetsin,arak beras, arak ketan Shao Xing dan lain sebagainya dengan tujuan untuk meraup keuntungan yang besar, saya pun untung besar. Karena mengambil keuntungan tanpa bermoral, maka saya diputus masuk “Neraka Aphi”. Mohon kepada Buddha hidup CiKung untuk memintakan ampunan dari Yam Ong, agar melepaskan saya. Kelak jika dilahirkan menjadi manusia lagi, saya pasti jadi orang baik-baik, dan mencari keuntunganyang halal.

Ci Hoet : Membuat arak palsu, obat palsu, dosanya paling besar, tak menggindahkan etika moral dan keselamatan nyawa orang. Setelah masuk mulut, barang-barang itu bagaikan racun, sungguh tak tanggung-tanggung, mencelakakan orang, hati nurani –sudah hilang, kini kau diputus masuk ke “Neraka Aphi” meneguk cairan larva, bisa menetralkan racun, bagaimana rasanya, kau sendirilah yang tahu, saya tak berdaya menolongmu!

Pejabat : Giliran roh keempat, cepat ceritakan perbuatan jahatmu semasa hidup!

Roh Dosa-4: Semasa hidup secara khusus saya melakukan bisnis penyelundupan,disamping itu saya menghisap dan menginjeksi diri sendiri dengan narkotik. Setelah menyandu, demi mengatasi pengeluaran yang luar biasa besarnya, secara sembunyi-sembunyi saya ikut berjualan obat narkotika. Selama hidup tak sedikit orang yang menjadi korban saya. Setelah meninggal, Yam Ong gusar sekali, menghukum saya masuk “Neraka Aphi” untuk selamanya. Setiap hari menderita hingga tak tertahankan rasanya,saya menyesal sekali atas perbuatan semasa hidup yang penuh dosa-dosa, kini sudah tak dapat tertolong lagi! .

Ci Hoet : Melakukan bisnis selundupan jelas melanggar hukum negara, sedangkan berjualan obat narkotika jelas membahayakan sesama. Hukum di alam dunia melarangnya, hukum di alam neraka pun tak mengampuninya. Barang siapa semasa hidupmelakukan penyelunndupan atau mengkonsumsi dan berjualan narkoba, dosa kejahatannya tergolong berat sekali. Jika ada yang melanggar, cepatlah bertobat dan menanggalkan kejahatannya, ubahlah dan perbarui diri, kalau tidak, sesudah meninggal,semuanya akan dijebloskan ke dalam “Neraka Aphi” sampai puluhan ribu tahun pun tak akan mendapat kesempatan untuk reinkarnasi kembali!

Pejabat : Keempat roh dosa telah selesai memberi kesaksian. Berharap umat sejagad sesudah membaca kitab “Melawat Ke Alam Baka” umat yang dulunya pernah melakukan kesalahan mulai sekarang harus bertobat dan merubah diri menjadi warga yang memperbarui dirinya, dengan demikian akan mendapat pengampunan. Semoga para umat cepat-cepat memalingkan kepalanya serta sadarkan dirinya, jangan sampai tergoda oleh nafsu tamak akan keuntungan, sehingga terperosot ke dalam jalan buntu itu.

Ci Hoet : Batas waktu telah tiba, kami bersiap-siap pulang ke Vihara.Yang Sheng : Berpamit kepada Pejabat dan para Perwira, terima kasih atas pelayanannya.

Pejabat : Dengarkan Perintahku, segenap Perwira, siap! Berbaris antar tamu pulang.

Ci Hoet : Yang Sheng, cepatlah naik ke atas teratai.

Yang Sheng : Saya sudah duduk dengan baik, silahkan Guru berangkat pulang.

Ci Hoet : Sudah tlba di Vihara Sheng Shian, turunlah Yang Sheng, roh kembali ke badan.

Babak ke 53 MELAWAT KE SUB SEKSI NERAKA ULAR BERBISA BERWARNA MERAH UNGU MENEMBUS DAN MELOBANGI ORGAN TUBUH BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, 51 GWEE CAP KAU 2535   Leave a comment

Babak 53

MELAWAT KE SUB SEKSI NERAKA ULAR BERBISA BERWARNA MERAH UNGU MENEMBUS DAN MELOBANGI ORGAN TUBUH BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, 51 GWEE CAP KAU 2535

 

Prolog:”Dengan bertobat akan bisa mengurangi dosa karma,Sila debu duniawi bisa dicuci bersih maka akan tampaklah cahaya rohnya,Keberadaan surga hanyalah menampung para tamu pembina rohani sejati,Sedangkan keberadaan neraka khusus menampung orang yang jahat.

Ci Hoet : Keberadaan surga hanya untuk menampung para pembina rohani sejati danyang mempelajari•hakekat keTuhanan, serta umat yang beramal kebaikan dan memupuk kebajikan; sedangkan keberadaaan neraka adalah sebaliknya, hanya menampung para penjahat yang banyak melakukan berbagai kejahatan, kedua alam itu berbeda, calon yangakan disambutnya juga berbeda, misalnya, gerbang pintu arena perjudian akan menyambut baik para penjudi yang memang sehobi dan tujuannya sejalan, jika kau tak menaruh minat terhadap perjudian, maka satpam penjaga pintu tentu akan melarang keras Anda untuk masuk! Ini menandakan kearah mana animo kesukaan Anda tertuju, arah perjalanan pulang setelah meninggal pun juga demikian halnya. Hari ini bersiap melawat ke alam baka, Yang Sheng, naiklah ke atas teratai.

YangSheng : Siap! Saya sudah duduk dengan baik, silahkan Guru berangkat.

Ci Hoet : Sudah tlba, turunlah Yang Sheng.

YangSheng : Tempat apakah yang kita kunjungi hari ini?

Ci Hoet : Lihatlah! Pejabat neraka beserta barisannya sudah berada di depan menyambut kita, mereka adalah pejabat dari “Neraka ular berbisa berwarna merah-ungu menembus organ tubuh” [xx], cepatlah ke depan memberi hormat.YangSheng : Hormat kepada Pejabat bersama para Perwira!

Pejabat : Tak usah sungkan! Hari ini kami mendapat perintah menyambut kedatangan kalian berdua yang merupakan sesepuh Tao, silahhkan ikuti saya meninjau ke dalam penjara neraka!

YangSheng : Terima kasih atas layanan Pejabat yang ramah, astaga! Di lantai penjara penuh dengan ular-ular besar, sungguh menakutkan!Kerumunan ular berwarna merah dan ungu sedang bergeliat-geliut, besar sekali!. Ular-ular itu menerobos masuk ke dalam mulut roh dosa, lalu menerobos keluar melalui pusar  perut, ada pula yang sekujur badan telah diterobosi semua sehingga bekas terobosan nyameninggalkan banyak Iobang-Iobang di seluruh anggota badan, pada bekas lobang tercecer bercak-bercak darah di sana-sini, masing-masing roh dosa takutnya bukan main hingga wajahnya pucat pasi, yang badannya sudah berlobang-Iobang semuanya sudah jatuh pingsan tak sadarkan diri, jeritan yang melolong-lolong tak henti-hentinya memekakkan telinga, melihatnya sampai jantungku kejang-kejang, tangan dan kakikupunmenjadi lemas, mohon tanya pada Pejabat, dosa apakah yang mereka perbuat?Pejabat Neraka : kami disebut “ Sub seksi Neraka Ular Berbisa Berwarna Merah UnguMenerobos dan Melobangi Organ Tubuh”, di dalam penjara terdapat ular-ular berbisa yang semuanya berwarna, merah atau ungu, mereka tidak menerobos tanah, tetapi malah menerobos ke badan manusia, ini memang ada sebabnya. Barang siapa yang semasa

 

hidup di dunia tak bekerja menurut jalan atau jalur yang benar, khususnya mencari celah-celah kelemahan hukum, melakukan KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme), tamak akan harta dengan merugikan dan mencelakakan orang lain, hatinya seperti ular berbisa atau kalajengking, khususnya melukai orang lain, membuat onar, mengadu domba, sehingga membuat orang saling membunuh, atau orang yang suka membunuh sesama dengan seenaknya sendiri, atau yang suka membawa senjata tajam dengan sembunyi-sembunyi,yang setiap saat digunakan untuk melukai orang lain. Selain itu, seperti yang kita ketahui,di alam dunia itu kini sedang mengadakan pembangunan secara besar besaran, banyak sekali para kontraktor bangunan yang menerima borongan pekerjaan berbagai proyek  bangunan gedung, rumah dan proyek proyek lainnya baik swasta maupun pemerintah,mereka sering curang dalam penggunaan bahan-bahan materialnya, menyalahi bestek,sehingga menimbulkan bahaya di kemudian hari, (menyalahi bestek sehingga bangunannya tak kuat atau jebol), Perbuatan perbuatan seperti itu, layaknya ular yangsuka membuat lobang terobosan-terobosan. Semua yang tak bekerja melalui jalur yang benar, setelah meninggal selain mendapat hukuman di berbagai neraka, masih harus diserahkan kemari untuk menerima siksa hukuman yang terakhir.

Yang Sheng : Ular menerobos tubuh manusia, sungguh menakutkan sekali, apakah masih ada bentuk-bentuk dosa lainnya yang bisa menyeretnya ke neraka ini?

Pejabat : Apa yang saya ceritakan hanyalah garis besarnya saja, ada pula yang kasus perkaranya amat rumit, semuanya tetap diproses hukum menurut kenyataannya.

Ci Hoet : Orang yang suka “jelimet” 1x [xx],mencurahkan banyak usaha untuk mempelajari masalah yang tidak perlu atau yang tak terpecahkan, ingin menyelamatkan yang sedikit atau yang sepele, tapi malah sering kali kehilangan yang banyak atau yang lebih penting, ibarat melakukan terobosan melalui ujung tanduk kerbau,1x Mencurahkan banyak usaha mempelajari masalah yang tidak perlu / yang tak terpecahkan .selama hidup menggunakan tanduk untuk melakukan terobosan, seberapa luas bidang terobosankah yang bisa dihasllkan? Masa hldup manusia itu ada batasnya, mengapa tak menggunakan hati nurani dan bakat kepandaiannya untuk meraih keuntungan!. Melihat naslb dari orang-orang seperti itu, masing-masing bergelimpangan, bekas luka terdapat disekujur badan, sungguh tak sepadan hasilnya. Berharap kepada umat di dunia, setelah membaca kitab “Melawat ke alam neraka”, janganlah lagi melakukan terobosan ujung tanduk itu, jika tetap nekat, ibarat menjulurkan tangan mengorek ke dalam liang lumpur hendak menangkap ikan belut atau lele, tapi kadang apa yang terdapat di dalam liang itu bukanlah ikan belut atau lele, melainkan seekor ular berbisa, bukankah itu malah mencari mati sendiri? Perlawatan ke alam baka hari ini sampai disini, batas waktu sudah tiba, Yang Sheng, bersiaplah untuk pulang ke Vihara.

YangSheng : Terima kasih atas penjelasan Pejabat, kami berdua mohon pamit.

Pejabat : Segenap Perwira siap, berbaris hantar tamu pulang! .

Ci Hoet : Sudah tiba di Vihara Sheng Shian, Yang Sheng, turunlah, roh kembali ke badan.

Babak ke 52 “MELAWAT KE SUB SEKSI NERAKA PEMERCIKAN MINYAK PANAS KEBADAN”   Leave a comment

Babak 52

“MELAWAT KE SUB SEKSI NERAKA PEMERCIKAN MINYAK PANAS KEBADAN”

 

BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUNTAHUN TING SHE, 51 GWEE JWE KAU 2535

Prolog:”  Di puncak pegunungan yang tertutup awan ada sebuah jalan yang menembus pintu kahyangan,Termenung dibawah pohon pinus hingga lupa senja telah tiba Saya suka berpura-pura gila dengan maksud menolong umat di dunia!,Dari dalam buli-buli tampaklah jagad raya yang lain dari-pada yang lain. ”

Ci Hoet: Cuaca semakin panas, sungguh membuat gerah saja. Supermarket, dan terminal penuh sesak dengan orang, hingga rasanya napaspun menjadi sesak,,bahkan perjalanan ke neraka yang penuh dengan lumpur dan berliku-Iiku, juga tak kepalang ramai nya;sebaliknya jika kita lihat keberadaan vihara, klenteng, dan tempat ibadah suci, malah tampak sunyi senyap. Umat manusia sudah lama sekali terbuai dan terpikat olehkeindahan pemanndangan dan kesemarakan duniawi yang semu dan maya; arak,kemolekan wanita, materi,harta, dan kekuasaan, sehingga pelan pelan terperosot masuk ke dalam lembah dosa, maka jalanan di neraka menjadi penuh sesak dengan gerombolan orang! Insaflah, Hai! Umat di dunia! Hari ini siap melawat ke alam baka, Yang Sheng,naiklah ke atas teratai.

Yang Sheng : Siap! Saya sudah duduk dengan baik, silahkan Guru berangkat ..

Ci Hoet : Sudah sampai, cepatlah turun, Yang Sheng.

Yang Sheng : Malaikat dari manakah mereka yang berdatangan dari depan itu?

Ci Hoet : Mereka adalah Pejabat dan para Perwira dari “Neraka pemerci-kan minyak  panas ke badan” [xx], sedang berjalan kemari menyambut kita.

Yang Sheng : Ternyata begitu. Hormat saya kepada Pejabat dan para perwira Pejabat : Tak usah sungkan, kalian kemari adalah atas Titah, dengan senang hati menyambut kedatangan kalian untuk meninjau!

YangSheng : Terima kasih, di alam dunia banyak perusahaan dan pabrik yang pada pintunya tertulis “tidak menerima kunjungan peninjauan: namun kalian malah menyambutnya dengan senang hati!

Ci hoet : Ha .. ha .. ha .. .! Pabrik adalah tempat penting, orang yang tak berkepentingan dilarang masuk. Neraka sebenarnya tiada berpintu, dan tak berharap ada orang datang kesana, namun umat di dunia tak melihat jelas tanda peringatan yang tertera, malah,menerobosdan menerjang masuk,tak heran jika mereka datang kemari dalam keadaan babak-belur dan kepalanya mengucurkan darah, tak henti-hentinya mengaduh kesakitan!

Pejabat : Apa yang dikatakan Ci Hoet memang benar adanya, tempat – tempat yang tak suka didatangi (misalnya neraka), lebih baik jangan pergi ke sana, sebab jika nekat, maka akan terperosot ke dalam perangkapnya, mau, menyesal pun tak ada gunanya. Hari ini kami memang menyambut kalian dengan senang hati, tak usah khawatir! Neraka kami disebut “Neraka pemercikan minyak panas ke badan” masuk dalam wilayah kekuasaan Astana ke sembilan, silahkan kalian berdua meninjau.

YangSheng : Terima kasih atas petunjuk Pejabat. Dari dalam penjara terdengar suarateriakan, di dasar lantai penuh kuali besar dengan minyak mendidih, seperti mau menggoreng Cakwe, api dibawah kuali tampak menyala merah, danyang-danyang sibuk menambahkan minyak bakar dan memperbesar nyala api, roh-roh dosa diikat di tiang,kuali minyak disampingnya, minyaknya mendidih, danyang mengambil air dingin lalu diguyurkan ke dalam minyak yang mendidih itu, seketika itu percikan api dan minyak  panas memercik ke mana-mana, mengenai badan roh dosa yang telanjang, sehingga sekujur badan melepuh cacat semua, roh-roh dosa menjerit-jerit dengan tragisnya.Kasihan sekali, dosa apa kah sebenarnya yang mereka perbuat?

Pejabat : Saya giring keluar satu-dua roh dosa, untuk memberi keterangan, agar dapat menyadarkan umat di dunia.Yang Sheng : Baik sekali.

Pejabat : Sudah digiring keluar;

roh dosa! Dengarkan perintah: Mereka berdua adalah Buddha hidup Ci Kung dan saudara Yang Shan Sheng yang berasal dari Vihara Sheng shian di kota Tai Chung dari alam dunia, menerima titah melawat ke kuasa neraka untuk mengumpulkan kesaksian kasus-kasus di neraka, cepat berikan pengakuan atas perbuatan-perbuatan tak layak yang kaIian lakukan semasa hidup!

Roh dosa : Sungguh malu untuk diungkapkan, semasa hidup saya adalah seorang pengarang buku, di dalam hati saya berpikir “jika mengarang buku yang halal dan sah,lakunya tak seberapa, lebih baik mengarang dan menjual buku cerita porno, bisa meraup keunntungan besar.” Sejak itu saya diam-diam mengarang, mencetak dan menjual buku- buku secara gelap, saya pun mendapat banyak keuntungan, tapi perkawinan saya tidak harmonis, akhirnya berrcerai dengan istri, pada usia tua saya terkena stroke, badan saya lumpuh separo, ini memang termasuk balasan karma buruk yang harus saya terima.Setelah meninggal roh saya digiring oleh danyang utusan neraka sampai ke neraka, didepan panggung cermin dosa tampak nyata semua perbuatan saya yang melanggar hukum. Saya pun diproses di berbagai Astana neraka dan menerima hukuman pembedahan hati, penggal tangan dan hukuman yang lain. Kini saya diserahkan keAstana ke 9, dihukum ke neraka pemercikan minyak panas ke badan, setiap hari melolong-Iolong kesakitan mohon ampun pada langit dan bumi, tetap tiada orang yang menaruh belas kasihan terhadapku. Saya berpesan kepada umat di dunia, jangan mengarang buku-buku porno yang bisa mencelakakan orang, agar tak mengalami nasib seperti saya, sampai hari ini tak bisa menghirup udara bebas di bawah pancaran sinar matahari.

Pejabat : Buku buku porno banyak mencelakakan orang, tak sedikit remaja di dunia setelah membaca buku porno lalu terjangkit kebiasaan buruk yang disebut onani atau lalu menjadi suka pergi ke rumah rumah bordil, bahkan sampai melakukan perkosaan dan pembunuhan, meracuni umat sepanjang masa. Pengarang buku porno selain menerima siksa hukuman di berbagai neraka, pada akhirnya masih akan dimasukkan ke “Neraka Aphi” [xx], kelak peredaran buku porno. sudah hilang baru bisa keluar dari neraka dan dimasukkan lagi ke jalur tumimbal lahir untuk menerima karmanya. Kini giliran roh ‘dosa ke dua, cepat ceritakan perrbuatan dosa apa yang kau lakukan semasa hidup?

Roh dosa : Semasa hidup saya membuka usaha foto studio. Tehnik foto saya lumayan,namun usaha masih tak maju, kemudian saya tergoda oleh ajakan teman secara sembunyi-sembunyi membuat foto porno untuk dijual, dan mendapat untung banyak.Sayang usaha gelap itu akhirnya ketahuan pihak berwajib, saya pun ditangkap polisi dan dihukum. Semasa hidup saya hanya melakukan pelanggaran ini, setetah meninggal menerima hukuman dera di berbagai astana, kini masih diserahkan kemari untuk meneriima siksaan lagi, derita ini sungguh tak terperikan!

Pejabat : Barang siapa yang mengarang buku cerita porno, membuat dan mencetak foto porno, membuat dan mengedarkan obat-obatan sex, mencetak buku porno, kios bukunya mengageni penjualannya, dosa karmanya ditanggung bersama, penguasa neraka akanmenjatuhkan hukuman berat. Perzinahan merupakan kejahatan yang paling utama, orang yang terlibat dalam usaha percabulan sama sekali tak mengindahkan kaidah kesantunan, berlagak pura-pura, dan ceritanya mengada-ada, mencemari rohani orang, Sungguh amat besar dosanya. Umat di dunia janganlah sekali-kali melihat dan menonton buku dan gambar yang amat kotor itu, agar rohani nya tak tercemari, sehingga menanam benih kejahatan, dan membuat marah roh malaikat penjaga diri .

Ci Hoet : Hari ini waktunya sudah habis, kami bersiap pulang ke Vihara, terima kasih atas petunjuk Pejabat!

YangSheng : Mohon pamit kepada Pejabat dan para perwira, terima kasih atas kemudahan yang telah diberikan!

Pejabat : Tak usah sungkan, segenap perwira dan petugas siap, berbaris menghantar tamu pulang.

Ci Hoet : Sudah tiba di Vihara Sheng Shian. Turunlah Yang Sheng, roh kembali ke badan.

Babak ke 51 BERKUNJUNG DENGAN RAJA TU SHI BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, SA GWEE JI CAP KAU 2535 MELAWAT KE ASTANA NERAKA KE – 9   Leave a comment

Babak 51

BERKUNJUNG DENGAN RAJA TU SHI BUDDHA HIDUP CI KUNG TURUN TAHUN TING SHE, SA GWEE JI CAP KAU 2535 MELAWAT KE ASTANA NERAKA KE – 9

Prolog:”Sulit bagi umat manusia untuk bisa lolos dari pintu hantu,Arwah demi arwah yang sudah meninggalkan pintu hantu ternyata juga kembali lagi,Kekayaan, kedudukan, dan kemegahan duniawi layaknya sebuah mimpi belaka,Lebih baik hidup bersahaja dan tekun bekerja, dengan sendirinya akan terasa bahagia serta lega dan santai”

Ci Hoet : Kita sudah melewati delapan Astana, kini perlawatan ke Alam Baka telah tiba saatnya ke Astana neraka ke sembilan, hari ini kita akan ke sana untuk mengungkap rahasia kinerja kuasa neraka, Yang Sheng bersiaplah naik keatas teratai.

Yang Sheng: Hari ini akan melawat Astana neraka kesembilan, penyusunan kitab”Melawat ke A/am Neraka” sudah hampir selesai sungguh tak terlukiskan rasa gembira dalam lubuk hati saya

Ci Hoet: Jika sudah melewati masa kritis dalam percobaan sembiIan babak, kau akan jauh terasa ringan, tapi jangan terlalu dini untuk bersenang hati, perjalanan masih jauh dan tugas pun berat, kita harus bekerja dengan hati-hati, jika kitab “Melawat ke Alam Neraka” ini bisa terbit untuk menyadarkan umat, kau akan menndapat pahala utama,saya harap kau baik-baik menjalankan tugas, cepatlah naik keatas teratai.

Yang Sheng: Siap, saya sudah duduk dengan baik, silahhkan Guru berangkat. …

Ci Hoet : Sudah tiba, Yang Shen, Turunlah.

YangSheng: Saya sudah turun, di depan sana tampak ada keramaian, banyak orang berdesak-desakan, agaknya ada upacara besar untuk menyambut kedatangan kami

Ci Hoet : Penguasa Astana neraka ke-9 Raja Tu Shi [xx] sebelumnya sudah lama mendengar kalau hari ini kita akan datang berkunnjung, maka secara khusus beliau mengatur penyambutan kita yang datang dari alam dunia, dengan menyelenggarakan jamuan makan, coba kau lihat dan dengar! Suara tabuhan gembreng dan genderang begitu memekakkan telinga, lagu penyambutan dibunyikan dengan menggunakan berbagai instrument alat musik tradisional.

YangSheng ; Melodi musik ini seperti musik klasik populer!

Ci Hoet : Ya!

YangSheng : Kata orang bila mana terdengar alunan musik surga: itu pertanda ada orang yang naik ke surga, apakah memang demikian?

Ci Hoet : Ya, umat di dunia dalam membina jalan ke Tuhanan yang jasa pahalanya sudah mencapai tingkat sempurna, pasti akan mendengar alunan musik surgawi ditelinganya pada saat berpulang ke alam dewata; tapi jika orang tersebut tak punya amal jasa dan kebajikan yang sangat besar, penguasa langit takkan memberlakukan / mengadakan penghormatan yang luar biosa. Tradisi di dunia saat diadakan upacara pembagian hadiah tanda jasa juga diiringi dengan musik, di dunia ada musik gubahan manusia, di surga punada musik surgawi, itu memang bukan omong kosong. Jika semasa hidup hanyamelakukan kejahatan, menjelang kematiannya pasti sering mendengar suara tangisan setan, atau bunyi-bunyian rantai dan borgol, kalau sudah begitu, perjalanannya untuk  berpulang memang pantas dikuatirkan, itu pertanda akan ditangkap oleh danyang utusan neraka. Cepatkan langkah laju kita, para Pejabat Astana ke sembilan sudah berbaris menunggu kita!

YangSheng : Hormat hamba kepada raja Tu Shi Dan para pejabat malaikat, hamba adalah murid Perguruan Roh Suci berasal dari Vihara Sheng Shian di kota Tai Chung, bersama dengan Guru Ci Hoet menerima Tilah menyusun kitab perlawatan ke alam baka, hari ini datang kemari hamba mengucap terima kasih atas perlakuan istimewa Baginda, hamba mohon diberi kemudahan!

Yam Ong : Cukup, berdirilah saudara Yang San Sheng. Hari ini kami secara khusus menyediakan jamuan makan, untuk menjamu kalian berdua. Cepat ikuti Saya masuk keruang tamu Astana untuk istirahat.

YangSheng : Terima kasih atas perlakuan istimewa Baginda!.

Ci Hoet : Kita ikuti saja Yam Ong masuk ke dalam Astana untuk istirahat!

Yam Ong : Kalian berdua silahkan duduk, tak usah sungkan, demi menyusun kitab melawat ke alam baka,melawat dari Astana pertama hingga Astana kami, tentu banyak  bersusah payah, hari ini secara khusus Saya menyelenggarakan jamuan makan untuk kalian berdua

Ci Hoet : Terima kasih atas perhatian Raja Tu Shi, beruntung ada Anda yangmengadakan jamuan makan untuk kami berdua, kalau tidak, maka selama lebih darisetahun ini, alas duduk teratai sudah dipenuhi dengan debu!(menjamu tamu yang datang dari kejauhan, dalam bahasa Mandarin diistilahkan dengan kata Xi Chen [xx], secara harfiah artinya membersihkan debu. Sebelum makan, biasanya mandi-mandi dulu.)

Yam Ong : Apa betul? Hati Guru asalnya bersih dan jermh, hanya badannnya saja yang kotor, bak bunga teratai yang tumbuh di lumpur yang kotor tapi bunganya tak terkotori Karena sifat asalnya memang suka menjaga kebersihan dan keluhuran budi dirinya,hanya kedua kaki-fananya saja yang salah jalan, maka sesekali perlu dibersihkan. Kalian tak usah sungkan, silahkan ambil sendiri dan makanlah buah-buahan dewata sesuka hati!

Ci Hoet : Tak usah sungkan-sungkan, muridku, muridku, mari makan buah dewata.

YangSheng : Terima kasih, buah-buahan dalam piring ini mirip buah anggur yang ada dialam dunia, merah keungu-unguan,aromanya harum, rasanya manis, sungguh enak!

Yam Ong : Ini memang buah anggur hitam, tumbuh di gunung Kun Lun, tumbuh secara alami, mendapat sari energi dari langit dan bumi, maka wujud warnanya jadi hitam,tergolong buah-buahan bernilai tinggi, makanlah sepuasnya!

Ci Hoet : Kita sambil makan sambil ngobrol, Yang Sheng, jika kau ada pertanyaan,mintalah petunjuk dari Yam Ong!

YangSheng : Baiklah, hamba mau bertanya, bagaimanakah kesan Baginda hidup di alamneraka?

Yam Ong: Ha … ha! Bagaimanapun berada disini kami juga merasa mengemban tanggung jawab yang besar dan berat, perjalanann pun terasa panjang dan jauh,menyaksikan sekelompok demi sekelompok roh dosa menerima siksa hukum yang keras,hati kami sebenar nya juga tak tega, tapi apa boleh buat, siapa saja yang datang kemari tentu harus diproses secara adil, sama sekali tak boleh pilih kasih, semoga para umat bisa lebih cepat insaf dan kembaIi ke jalan kebaikan, baru tanggung jawab kami bisa selesai.Kehidupan di alam baka ada sisi serius dan santaiinya, sama seperti para hakim di alam duma, tak lain ”seperti cermin yang terang dan terpampang tinggi” dan “meluruskan pikiran hati menegakkan suri tauladan!”

YangSheng : Oh, ternyata begitu, mohon tanya Yam Ong, Astana Anda berkuasa atas neraka mana saja?

Yam Ong: Astana kami terutama berkuasa atas Neraka Besar Aphi (Neraka Abadi) [xx],disamping itu masih ada 16 Sub Seksi neraka kecil lainnya, untuk menghukum roh dosa.

YangSheng : Sering ada orang bertanya, setelah meninggal masuk lapisan neraka ke-18, bagaimanakah penjelasannya?

Yam Ong : Umat di dunia sering bercanda dengan berkata “setelah mati masuk lapisan neraka ke-18, meneguk minuman kopi itu sebenarnya mengacu pada “Neraka  Aphi”karena Neraka Aphi ada 18 lapis, langsung tembus ke titik pusat perut bumi, di dalamnya sangat gelap dan seram, tak dapat melihat apa-apa, penuh dengan lahar bumi: warnanya seperti kopi: bila roh dosa berada di dalam, bagaikan meneguk minuman kopi: apakah kau juga ingin minum secangkir?

YangSheng : Tidak! Tidak! Saya cukup minum teh saja, saya tak mau minum “teh asing”itu, takut tak tahan!

Yam Ong : Ternyata kau sangat berhati-hati: silahkan makan buah dewata!

YangSheng : Hidangan dingin ini seperti “Sembilan tingkat pagoda” [xx] yang ada didunia (daun kemangi), terasa harum bila dimakan, akan tetapi juga manis dingin, lebih unggul dari yang ditanam di dunia, sayur apakah ini?

Yam Ong : Tak salah ini juga disebut “Sembilan tingkat pagoda” khas dari hasil Astanake-9, berkhasiat menguatkan buah pinggang dan tulang, menambah banyak energi pokok,sembilan tingkat mengacu pada kutub Yang (kutub positif, puncak positif), maka“Sembilan tingkat pagoda” menambah hawa positif, bila kau makan, pasti akan berkhasiat!

Ci Hoet : Ha … ha! Sering-seringlah naik ke Pagoda tingkat 9, dan sebaik nya janganlah turun ke “18 lapis Neraka Aphi”!

Yam Ong : Kalian berdua jangan sungkan, dengan jamuan makan sederhana yang kami sediakan,sekalipun sudah banyak makan, namun masih tampak belum segar, bagaimana kalau kami ajak saudara Yang Shan Sheng pergi mandi membersihkan debu di bawah“air terjun Sembilan lajur mata air”?

Yang Sheng : Saya agak takut, mohon Guru menemani saya pergi!

Ci Hoet : Baiklah!

Yam Ong : Silahkan kalian berdua ikuti saya melaju!

Yang Sheng : Terima kasih atas dampingan Yam Ong beserta pejabat malaikat, disepanjang jalan terasa sejuk dan segar, di daerah neraka jarang terdapat jalan yang bersih,datar dan lapang seperti ini!

Ci Hoet : Jalan ini dikhususkan untuk perlawatan para pembina dan penempa diri, roh suci siapa saja yang kelak akan ditugaskan ke alam dunia menerima kedudukan dewa diatas altar, semuanya harus mandi membersihkan debu kemari, setelah itu baru diperbolehkan pergi ke alam dunia untuk menerima persembahan dupa hio, hari ini kau beruntung bisa datang kemari, mari, lebih dulu cobalah rasa yang terkandung didalamnya, lihat, di depan sana ada tiga tokoh para suci, ber jalan menuju kemari, mereka semuanya habis mandi membersihkan debu, sekarang akan ke alam dunia menerima kedudukan dewa!

Yang Sheng : Mereka tampak bersuka cita, wajahnya memancarkan sinar kencana!

Yam Ong : Silahkan kalian melaju lebih cepat!

Yang Sheng : Di depan tampak sebuah gunung nan tinggi, di atas gunung pepohonan hijau tumbuh dengan subur, air ter jun dari atas bebatuan, membentuk pilar air dengan derasnya, terbentuklah pemandangan pilar air terjun yang seakan-akan menyangga langit,dalam cuaca panas seperti sekarang ini, bila bisa mandi dengan air dingin tentu akan merasakan “sejuknya hati dan terbukalah (timbullah) selera makannyal”

Yam Ong : Sudah tiba di lokasi Air ter jun Sembilan Lajur!

YangSheng : Ternyata benar juga, di samping bebatuan gunung tertera empat huruf emas yang besar “Air terjun Sembilan Lajur”[xx], dari atas gunung ada sembllan lajur pilar air yang airnya terjun ke bawah dengan derasnya.

Yam Ong : Yang San Sheng, bersiaplah untuk berendam membersihkan debu duniawi.Perintahkan para perwira penjaga untuk menyinggkir sementara!

Perwira : Siap!

Yam Ong : Yang San Sheng, kau berjalanlah sendiri menuju bawah air terjun!

YangSheng : Tekanan airnya begitu dahsyat dan derasnya, saya tak berani Guru,dampingilah saya sekalian.

Ci Hoet : Baiklah, badan ke Buddhaanku ini sudah tiga tahun lamanya tak dimandikan,seharusnya mengambil kesempatan untuk sekali-kaIi mandi dan dibersihkan, marilah,kita berdua jalan bersama!

YangSheng : Sungguh sejuk dan segar rasanya, oh, mata saya terpejam tak bisa dibuka.

Ci Hoet : Cepat buka matamu, agar “mata rabun”mu ikut tercuci bersih!

Yang Sheng : Baiklah! Sungguh enak sekali, tapi sekujur badan basah kuyup, bagaimana ini?

Ci Hoet : Tak masalah, nanti saya kipas pakai kipas asiwung-ku, dengan sendirinya akan seperti mesin pengering, begitu dijalankan langgsung kering, cepat cuci bersih bagian telapak kaki, bagian itu tak terguyur oleh air, paling kotor!

YangSheng : Mohon kepada Guru, janganlah menyindir, baikkah?

Ci Hoet : Bagian yang tak terlihat, memang paling kotor, bawah kaki, kolong ranjang,kolong meja, di tempat-tempat seperti itu disebut “sudut mati”‘, jika tak dibersihkan secara total, memangnya mau dibiarkan tumbuh kutu-kutunya! Kelak besok bagaimana bisa melambung naik ke atas awan!

YangSheng : Oh, ya, ya, kata Guru memang benar

Ci Hoet : Kiranya sudah cukup, “sembilan mata air” ini adalah semburan air dari sembilan naga, begitu debu kotoran duniawinya kena sembur, langsung menjadi bersih,tak perlu pakai sabun, deterjen atau zat pembersih lagi, umat di dunia harus senantiasa menjaga kebersihan prilaku lahiriah dan batiniahnya,agar setelah meninggal tak sampai”tak lolos” dari pemeriksaan sehingga dikenai hukuman. Cepatlah keluar, selesai sudah mandinya!

YangSheng : Guru, kipasi/ah dirlku agar cepat kering!

Ci Hoet : Lihatlah kipasku ini, pasti lebih unggul dari pada mesin pengering!

Yang Sheng : Ternyata pakaianku ini sudah kering, betapa segarnya segenap raga dan batinku, terima kasih banyak kepada Guru dan Yam Ong!

Yam Ong : Semoga saudara Yang San Sheng bisa baik-baik berdharma bhakti pada Vihara Sheng Shian, paculah dirimu!

YangSheng : Siap! Mohon Yam Ong banyak memberkahi dengan sinar nurani!

Yam Ong : “Bila awan telah pergi, maka tampaklah sinarnya, tanpa dicuci pun akan bersih dengan sendirinya”, renungkanlah!

Ci Hoet : Karena waktunya sudah habis, kami cukup sampai disini dulu dan mohon pamit, mohon maat, kami tak bisa mengantar Yam Ong pulang ke Astana.

Yam Ong : Tak apa-apa, hai, pejabat-pejabat sekalian, berbarislah mengghantar tamu pulang!

YangSheng : Hamba menghatur banyak terima kasih atas jamuan Baginda Yam Ong serta kesempatan yang dlberlkan untuk mandi di “sembilan mata air naga”, budi kebaikan Yam Ong takkan hamba lupakan selamanya, sampai jumpa semuanya!

Ci Hoet : Sudah tiba di Vihara Sheng Shian, turunlah Yang Sheng, roh kembali ke badan.